About me…

Tentang saya…
‘Gak banyak yang bisa diceritakan tentang seseorang yang bernama Kustiah Reni Putri yang biasa dipanggil Reni atau ngkus oleh teman kecilnya. Reni kecil dilahirkan di rumah sakit Aisiyah Padang. Ketika itu,
seorang ibu yang cantik sedang berjuang di ruang bersalin.

Disampingnya, seorang pria dengan setia menemaninya. Kata bidan yang membantu persalinan ibu cantik itu, seorang bayi kecil lahir dengan selamat tengah malam. Sebuah senyum bahagia terpancar dari raut wajah sang ibu yang didampingi suaminya. Lengkap sudah kebahagian mereka sebagai sepasang suami istri. Bayi mungil, sehat dan lucu lahir ke dunia menambah ramainya rumah kecil mereka.

Si kecil Reni tinggal bersama kedua orangtuanya dan seorang kakak perempuannya. Hari berganti hari, bulan dan tahun berlalu begitu cepat. Ketka umur 6 tahun, orangtuanya memasukkan ke sekolah dekat rumah. Setiap hari, Reni bersama sang kakak akan berlari menuju sekolah yang hanya berjarak 1 km dari rumah mereka di belakang Mesjid Istiqomah Sawahan.

Ada kejadian yang tidak bisa dilupakan ketika berumur 7 atau 8 tahun. Si Reni yang kata Oma, om dan tantenya “agak nakal dan jahil”, pernah jatuh dan harus dijahit kepalanya karena berlari-lari dan kejar-kejaran dengan temannya. Karena nakalnya juga pernah kecebur dalam got dan nangis sekencang-kencangnya.

Saking jahilnya, pernah menyembunyikan uang pensiunan sang oma. Oma yang sudah tua dibuat pusing nyari uang yang hilang entah kemana. Masa kecil Reni sangat menyenangkan. Apalagi ditambah seorang
adik laki-laki dan perempuan. Lengkap sudah.

Masa remaja dilalui oleh Reni seperti anak baru gede lainnya. Diterima di sekolah favorit di Kota Padang, SMP 1 Padang sungguh menyenangkan. Punya teman banyak, guru yang baik dan cerita remaja lainnya. Lanyaknya ABG, Reni juga mengenal cinta monyet. Tapi cinta monyetnya berlanjut hingga di kuliah.
Ya, ketika SMP, ternyata si Reni udah punya cowok. Teman ngaji, dekat rumah dan teman kakaknya. Awalnya sih hanya sekedar gengsi-gengsian sama teman (gak gaul katanya kalau gak punya cowok..).

Ternyata berlanjut…Sayang, ketika rasa itu udah berubah menjadi terlanjur sayang, si cowok harus pergi..Pergi untuk selamanya…Meninggalkan sebuah janji yang sampai sekarang tidak bisa dia tepati.

Hari itu sungguh menyesakkan..Sebuah berita yang benar-benar membuat dada ini sesak, ingin berteriak tapi tidak terucap.

Satu tahun setelah hari kelabu itu, Reni kembali harus kehilangan separuh sayapnya. Di umur yang masih 18 tahun, Reni harus kehilangan seorang figur yang selalu menjadi teladan dan panutannya. Papa, harus
pergi selamanya meninggalkan kami yang masih membutuhkan kasih sayangnya.

20 September 2000, Reni harus rela melepaskan kepergian sosok ayah yang sangat diidolakannya. Tidak ada lagi yang meminta,” Reni tolong cabut uban papa. Reni badan papa capek, tolong dipijitnya. Atau reni
pulang dari kantor nanti mau dibelikan apa?”. Semua itu lenyap seketika…

Sampai sekarang sosok itu masih terpatri dengan sempurna di setiap titik darah yang mengalir. Masih ingat di memori sebelum papa dipanggil yang kuasa. Malam itu sebelum papa dilarikan kerumah sakit, kami masih sempat berkaroke bersama dan makan es durian di tempat favorit kami sekeluarga. Mungkin itu kado terakhir yang diberikan oleh beliau.

Sekarang Reni bukan lagi sosok yang gadis 18 tahun yang akan menangis dan terjatuh menghadapi cobaan yang menerpanya. Kehilangan dua sosok yang pernah mengisi hari dan sebagai hidupnya menjadikan dia
sosok yang tegar–meskipun sering menangis dibalik bantal–jika dimarahi.

Kemarin, hari ini, dan esok adalah jejak langkah seorang Reni yang sekarang terdampar di dunia yang benar-benar tidak pernah terfikirkan olehnya. Dunia jurnalistik, dikejar deadline, dimarahi Korlipnya, dikasih surat teguran. Harus tahan banting dengan semua ejekan, celaan dan “cemeehan”. Didunianya sekarang juga Reni baru tahu ternyata dunia jurnalistik itu seperti apa…Meskipun dulu dimasa kuliah di Fakultas Pertanian Unand pernah bercita-cita menjadi wartawan–namun tidak membayangkan kalau dunia jurnalistik itu ternyata???

Hari ini dan esok, Reni masih punya satu keinginan yang belum diwujudkannya. Membahagiakan seorang wanita cantik yang berjuang sendiri membesarkan empat buah hatinya. Wanita yang dulu melahirkan bayi kecil dan lucu itu sekarang sudah letih dan lelah. Perjuangan selama 8 tahun seorang diri belum bisa dibalas dengan apa-apa.

Ada satu lagi, Reni itu punya hobi yang agak aneh “kata” temannya. Hobi sepakbola. Kata teman-teman, hobi yang aneh dan tidak menarik.”Masak perempuan suka nonton bola”? Saking hobi nonton bola, teruma dengan AC Milan, pernah punya impian bisa wawancara dan berada di stadion Gieseppe Meaza, San Siro. Bertemu dengan seluruh pemain AC Milan. Terutama Paolo Maldini. Semoga terwujud.

35 pemikiran pada “About me…

  1. whuaaaahh.. Harus narik nafas panjang sebelum kasih komentar
    Untuk reni yang salah satu sayapnya patah… kok mirip ama burung ya.. hehehe.. atau lagu padi
    hidup itu warna-warni ya..
    tapi dimana warna cerah reni.. kok gelap smuanya..
    ternyata bayi mungil, lucu yang pernah kecebur masuk got ini punya kisah yang menyedihkan
    hmnn.. pantas saja sekarang gayanya manja (….)
    dan suka pada daun tua.. heheh.

    Renimaldini-> Gak apa-apa suka daun tua daripada daum muda…

  2. emang pernah punya pacar yach…:-P
    trus knp masa2 kuliah dilewatin gitu aja…
    apa nggak ada kenangannya yach….
    jadi sedih nih….secara gw adalah temen dari bayi mungil yang pernah kecebur got,
    n penyuka sepakbola ini…
    hiks…hiks…hiks…

    Renimaldini-> Cup-cup jgn sedih ya non, ini kan hanya secuil kisah yang begitu mengena di hati..Kalian semua tetap sebuah kisah klasik untuk masa depan

  3. Teman ngaji memang berkesan di hati:mrgreen:

    Salam kenal balik mbak..
    kemarin fotonya dari masjid
    Keliatan mihrab ijonya di kanan
    Lagi ngaji lho mbak😀

    Renimaldini-> Teman ngaji yang tak terlupakan

  4. salam kenal untuk urang dikampuang,,
    jadi teringat dg dekatnya pringatan isra mi’raj, bsuk tgl 30 juli 2008, dmanan waktu isra miraj tsb, sblmnya baginda rasulullah muhammad shalallahu alaihi wassalam, ketika dlm ms brkbung ditinggal oleh dua orang yg dicintainya, yaitu, istrinya Sìti Khadijah RA dan pamanya Abu Thalib,
    buat reni salam kenal, dan tabah serta sabar, semoga Allah menyertaimu.

    -azhari-
    http://azharimd.wordpress.com

    Renimaldini-> Salam kenal kembali balik…Tq atas ceritanya…

  5. Reniii,, ternyata…..
    Reni itu, yang ayang kenal orangnya maniss, ceria, menarik, n cerewet,, suka bola gak ketulungan.. REni orangnya asyik diajak berteman, bercurhat n malala ka pasar nanyain harga sembako,, he he he..
    Reni itu suka curhat,kadang kekanak-kanakan cyhh tapi,,, satu hal Reni baikk kokk,
    Sekarang udah agak jarang ketemu karena sudah melebarkan sayap ke Kota Padang..
    Reniiii..
    Mmmm
    Seribu satu puisi kata untuk dara cantiQQ ini..
    Satu hal, senyum lebarnya panda lucuu..
    Misss uuu Rennn

    Renimaldini-> Waduh, tq ayang yang manis, cantik, baik hati. Mana nih blog dirimu. Tak tunggu yo!!!Miss u muah-muah deh tuk ayang….

  6. Btw soal Reni pertama kali kenalan udah ketahuan kalo anaknya supel banget..
    kita sering ngajailin polisi lewat jalan mancik di Tanmalaka He he he..
    abisnya Reni suka nebeng ci,, padahal daku gak da helm jadi deh kita jalannya dengan was-was takut di tilang..
    Tapi heran juga cyy, ni anak kan di Pos Metro ya.. kok gak berani ma polisi ya…
    secara korannya kan kriminal semua.. hi hi hi hi…

    Renimaldini-> He..He… tapi mantap kan Yang, ternyata kita bisa ngibulin tuh polisi..Emang nya cuma dia yang bisa prit-prit seenak perutnya…

  7. reni tu orangnya pamberang.. berang kalo dibohongin..
    mudah tagalak kalo ada yang melawak..
    ceria kalau lagi bahagia…
    n pandai banget menyimpan masalah pribadinya..
    padahal ada teman2 dekatnya sewaktu kuliah dulu, IJO LUMUT nama gengnya..
    but, kok gak pernah curhat ya..
    suka nulis diari itu juga hobinya..
    makanya sampe jago nulis n jadi wartawan..
    dan aku gak menyangka ternyata masa kecilnya bandel juga…
    apa sekarang kagak bandel Ren……….?

    Renimaldini-> Masih bandel dikit-dikit Wan,..
    Kalau gak bandel gak asyik.., Tapi masih wajar kok…

  8. Ass wr wb, dek alah buliah dipanggia Uni Maldini, mako alah wak link di blog awak pakai Uni Maldini,😀 Wass

    RenimaldiniWaalaikumsalam D’Deddy
    Silahkan panggil apa aja, apalagi kalau dipanggil Renimaldini (tambah senang…)

  9. Ass.

    thanks ya ni..udah mampir di blogku..
    hehe….si uni Maldini memang ngefans berat apa Paolo Maldini…….kok bisa yah..hobi bola ? mungkin ortunya juga hobi bola kali ya ?

    sy link ya uni Maldini😆

    Renimaldini Duh Alex, bisa buat Reni ketemuan tidak dengan Paolo Maldini..he..he…

  10. iya mbak..saya dulu di bunghatta..kampus satu fakultas teknik sipil.
    mba reni kul dimana?

    Renimaldini Sang insiyur yang jadi jurnalis… Pantas aja papanya heran dan bertanya…
    tamat tahun brp? Reni tamatan Pertanian Unand..

  11. kasih komen singkat aja deh…reni hebat banget pokoknya..kabarnya nih..ntar lagi bakal punya sesuatu yang baru..apa itu, tanya reni aja langsung..

    Renimaldini-> Tq (udah dibilang hebat….) Apaan yang baru,, Jangan sok tau ah…

  12. huahaaaaa….panuah juo blog reni ko jo sampah…abis..minta komentar terus..

    Renimaldini-> Ngantuk ya??? Makanya dari td dibilang, pulang aja…
    Tp gak juga kok, masa tulisan di bilangs ampah sihh (Sepertinya diri mu udah ngantuk deh…)

  13. –> alinea terakhir…
    ajak saya yah!!!. awas kalo nggak😀
    salam kenal

    Renimaldini-> Oke deh, pasti Reni ajak..
    Tenang aja, nanti kalau xt wawancara para pemain Milan itu, Mashanaffi yang tolong bantuin foto Reni ama Maldini, trus sama Inzaghi, Nesta. Pirlo dan seluruh pemain Milan yang lain ya??
    Pokoknya, ntar xt ganti-gantian aja wawancara plus foto-fotonya…Wah kapan ya itu terjadi???

  14. Hi, lam kenal reni. Baca postingan u jd inget waktu d padang dl.
    TM tu tempat gw bolos waktu SMA dulu😀 ’bout kampuih di ateh bukik… Nasgor rektorat… Janjang gdg C yg bikin naek betis..
    Huuaa,
    kangeeen gw ma padang kota tercinta..:'(
    Btw, nice blog.

    Salam ‘untuk kedjajaan bangsa’ ye..B-)

    FORZA DEI LEONI.. Dell’ italia intera siamo la BRIGATA ROSSONERA… MILAN… MILAN… MILAN!!!😀
    Piss..

    Salam kenal balik lagi Oppie…
    Ooh jadi TM itu tongkrongan favorit ketika SMA…
    Emang SMAnya dimana???
    Emang betul, bukan hanya perjuangan naik dari rektorat yang bikin kaki dan betis ini naik..
    Yang lebih parah, ketika harus jalan kaki dari kebun percobaan diatas hingga Rektorat…Nasib karena bus kampus atau bus kota sudah gak ada lagi…He..He..
    Oia, nasgor di gedung C dan dekat rektorat emang enak,,,

  15. Assalamualaikum Wr,Wb

    Katanya nggak banyak yang dapat diceritakan….,tetapi tulisannya lumayan panjang

    He…he…he…:mrgreen:

    Semoga Arwah sang pemberi panutan di terima oleh Allah

    Masuk di dalam singgasana dan kerajaan Cinta_Nya, dan di jamu dengan secawan anggur merah yang tebuat dari Emas bertahtahkan Berlian dan Permata

    Amiin

    Salam kenal yah……

    Saya dari Borneo senang bisa mengenal anda

    Salam Damai penuh Cinta di Dalam Rahmat dan Ridho_Nya

  16. salam kenal buukk..!!!

    aahh.. ga nyangka ternyata angota palanta juga.. hehee..

    Milan…??? maap.. klo yg satu ini kita beda buk.. saya JUVENTINI Sejati.. hoooohooo…😛

    salam sukses selaluu…🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s