Cerita dibalik eksekusi Sumiarsih-Sugeng


13045largeEksekusi Sumiarsih dan Sugeng—sudah dilakukan. Postingan ini sengaja saya ambil dari Jawapos—karena ceritanya sungguh menarik. Ketika kejadian pembunuhan terencana 20 tahunlalu, saya baru berumur 7 tahun—tentu belum tahu apa-apa.

Dan, ketika membaca cerita dibalik eksekusi dan pembunuhan—sangat sadis (dalam pikiran saya..)—sungguh saya sangat tidak percaya. Kenapa, sangat tega membunuh satu keluarga. Sudah kemana akal sehat orang-orang tersebut.

Terlebih, Sunarsih—istri Letkol (Mar) Purwanto—sedang hamil. Kemana ya perasaan “5 orang biadab” itu (maaf kalau kata-katanya berlebihan). Tapi, sekali lagi, tulisan yang ditulis oleh Jawa Pos—betul menggugah dan sangat menarik sekali. Berikut tulisan para wartawan Jawa Pos yang saya ambil dari http://www.jawapos.com/halaman/index.php?act=detail&nid=12885

SURABAYA - Sumiarsih dan Sugeng, terpidana mati kasus pembunuhan keluarga Letkol (Mar) Purwanto pada 1988, akhirnya dieksekusi tadi malam. Sekitar pukul 24.00 nyawa ibu dan anak itu lepas dari raga di hadapan regu tembak Brimob.

12885largeSekitar pukul 23.45, enam mobil yang diyakini membawa Sumiarsih dan Sugeng keluar dari Rutan Medaeng. Tidak jelas di mobil yang mana Sumiarsih dan Sugeng dibawa karena semua kaca gelap.

Bukan hanya itu. Untuk mengecoh wartawan yang terus menguntit, lima unit di antara enam mobil Panther dan Kijang itu dipasang nopol sama, yakni W 567 MM. Warna mobil juga hanya dua. Yakni, empat silver dan dua hitam.

Iring-iringan mobil tersebut masuk tol Waru menuju arah Surabaya. Keenam mobil melaju dengan kecepatan tinggi. Setelah itu, tak bisa diketahui ke arah mana mereka. Jawa Pos yang terus menguntit salah satu mobil akhirnya kehilangan jejak di kawasan Tandes.

Sebelum itu, besar kemungkinan ada di antara enam mobil itu yang keluar tol Gunugsari dan Satelit. Sekitar pukul 00.15, dua mobil dengan ciri-ciri sama masuk halaman Mapolda Jatim di Jalan A. Yani.

Lapangan tembak polda memang menjadi salah satu alternatif tempat eksekusi. Tempat lain adalah Mako Brimob di Nginden.

Dokter Rutan Medaeng dr M. Saiful mengatakan, sebelum kedua terpidana mati itu dimasukkan mobil, Saiful sempat memeriksa kondisi kesehatan Sugeng. Sedangkan Sumiarsih diperiksa dr Sri M. Batubara.

”Ketika diperiksa, kondisinya baik-baik saja. Relatif tidak tegang,” ujar Saiful.

Tapi, bisa juga keenam mobil itu hanya untuk mengecoh wartawan yang sejak tiga hari belakangan terus nyanggong di Rutan Medaeng. Sebab, sekitar pukul 22.30, Jawa Pos yang nyanggong di Mako Brimob Nginden mendengar tiga kali suara tembakan.

Sekitar 10 menit kemudian, sebuah ambulans keluar dari markas tersebut. Kalau itu benar suara tembakan eksekusi, berarti Sumiarsih dan Sugeng dibawa keluar rutan lewat pintu lain.

Sejak pagi, suasana Rutan Medaeng terlihat lebih sibuk dibandingkan dengan hari-hari sebelumnya. Polisi yang menjaga jalan masuk rutan juga bertambah banyak. Jika sebelumnya hanya sekitar sepuluh polisi, kemarin pagi ditambah menjadi satu peleton.

Semakin siang kesibukan menyiapkan eksekusi semakin terlihat. Pada pukul 11.45, beberapa petugas mensterilkan akses masuk ke rutan. Kendaraan roda empat yang terparkir di pinggir jalan dipindahkan ke halaman Kantor Rupbasan yang lokasinya tidak jauh dari rutan.

Bahkan, mobil-mobil yang baru berdatangan dihalau agar tidak parkir di lokasi pintu masuk rutan. Sebab, gerbang selatan rutan, rencananya, menjadi akses masuk mobil yang akan membawa Sumiarsih dan Sugeng.

Suasana tegang semakin terasa pada pukul 19.15. Sekitar 20 personel dari unit tangkal yang mengenakan rompi khusus berjaga-jaga di depan kantor rutan. Petugas lantas mensterilkan jalan mulai depan rutan ke selatan hingga gerbang Kantor Rupbasan. Sepeda motor dan pedagang di depan rutan diminta pindah.

Menjelang pukul 21.00, pendeta Gatot yang akan memimpin kebaktian di dalam rutan datang bersama L. Sukarno, salah seorang ulama. Tidak berselang lama, sekitar sepuluh petugas berpakaian preman memasuki rutan.

Beberapa saat kemudian, rombongan jaksa pendamping tiba di rutan dengan menggunakan mobil. Tampak jaksa Novika, Ariana Juliastuti, beberapa rohaniwan, dan dokter memasuki rutan. Kedua jaksa perempuan itulah yang akan mendampingi Sumiarsih hingga di lokasi penembakan.

Pukul 22.15, beberapa mobil patwal yang tadinya berada di lingkungan rutan meluncur ke jalan raya.  Polisi memperketat penjagaan di pintu keluar rutan. Puncak ketegangan terjadi pukul 23.45 ketika enam mobil dengan nopol yang sama keluar rutan secara bersama-sama.

Sumiarsih dan Sugeng dieksekusi sesuai ketentuan Undang-Undang Nomor 2 PNPS/ 1964 tentang Tata Cara Pelaksanaan Pidana Mati. Sebelum dibawa ke tempat eksekusi, Sumiarsih dan Sugeng diberi pakaian bersih dan sederhana serta didampingi seorang rohaniwan. Mereka sudah ditunggu dua regu tembak yang siap sejak satu jam sebelumnya.

Regu tembak yang berasal dari pasukan Brimob Polri itu dilengkapi 12 senjata laras panjang untuk anggota regu, sepucuk senjata genggam (pistol) untuk bintara regu, dan sepucuk senjata genggam plus sebilah pedang untuk komandan regu.

Setelah persiapan beres, jaksa (kepala kejaksaan negeri atau jaksa eksekutor) menyaksikan komandan regu mengisi ke-12 pucuk senjata laras panjang. Pelurunya terdiri atas enam peluru tajam dan enam peluru hampa. Anggota regu tak tahu senjata siapa yang mengeluarkan peluru tajam dan menewaskan kedua terpidana.

Selanjutnya, jaksa memerintahkan regu pengawal (tiga orang) membawa terpidana ke posisi penembakan. Borgol terpidana dilepaskan dan diberi kesempatan menenangkan diri selama tiga menit dengan didampingi rohaniwan.

Setelah semua siap, komandan pasukan menutup mata Sumiarsih dan Sugeng dengan kain hitam. Untuk eksekusi mati, mata terpidana memang harus ditutup, kecuali yang bersangkutan menolak. Tubuh Sumiarsih dan Sugeng diikat pada tiang penyangga dalam posisi berdiri.

Sebelum dieksekusi, dokter memberi tanda hitam pada baju yang dikenakan Sumiarsih dan Sugeng. Tanda tersebut persis pada posisi jantung. Itulah yang menjadi sasaran penembakan.

Kemudian, jaksa memerintahkan regu tembak mengambil posisi berhadapan dengan terpidana dengan jarak 5-10 meter. Jaksa memerintahkan eksekusi kepada komandan regu. Sebagai tanda kepada anggota, komandan regu mengacungkan pedang ke depan untuk isyarat ”siap”. Pedang diangkat ke atas untuk isyarat ”bidik” dan pedang disentakkan ke bawah secara cepat untuk perintah tembak.

Tugas selanjutnya beralih kepada dokter dengan memeriksa tanda-tanda kehidupan terpidana. Setelah keduanya dipastikan meninggal, pasukan pengawal melepaskan ikatan, lalu dokter membuat visum et repertum.

Pembunuhan Purwanto dan keluarga

Peristiwa pembunuhan yang menghebohkan Surabaya itu terjadi pada 13 Agustus 1988. Saat itu, lima orang yang terdiri atas Djais Adi Prayitno, 54; didampingi istri, Sumiarsih, 40; Daim, 27; Nano; Sugeng (anak Sumiarsih), 24; dan Serda Pol Adi Saputra (menantu Prayitno) mendatangi rumah Letkol Marinir Purwantodi Dukuh Kupang Timur XVII Surabaya.

Kedatangan mereka pukul 10.00 itu dianggap kunjungan biasa. Sebab, dua keluarga tersebut dikenal cukup akrab. Karena itu, Purwanto yang juga Kepala Primkopal (koperasi milik Angkatan Laut) yang sedang menunggu kelahiran anak keempat itu pun menemui mereka sendiri di ruang tamu.

Ruang tamu sedang sepi. Tiga anak Purwanto tidak ada di rumah. Haryo Bismoko (siswa kelas I SMA Trimurti) dan Haryo Budi Prasetyo (siswa SD kelas VI) sedang bermain di depan rumah. Haryo Abrianto mengikuti pendidikan di Akabri. Sunarsih, istri Purwanto yang sedang hamil, memasak di dapur.

Setelah merasa aman, lima orang tersebut menghabisi Purwanto. Mereka memukul Purwanto dengan alu di bagian belakang kepalanya. Perwira Marinir itu dikabarkan sempat melawan. Sebab, ditemukan memar di beberapa bagian di tubuhnya. Selain itu, tulang iga Purwanto patah.Tubuh tanpa nyawa Purwanto dibawa ke garasi.

Mendengar keributan itu, Bismoko dan Budi Prasetya pun menuju garasi. Di sana mereka dipukul oleh Adi Saputra. Ternyata, mereka malah berlarian sambil berteriak. Salah satu di antara mereka kemudian ditangkap dan dipukul oleh Sugeng.

Sunarsih mendengar keributan itu. Bersama Sumaryatun, keponakan Purwanto, dia masuk garasi. Di belakang mereka, Prayit dan Sumiarsih sudah berjaga-jaga. Selanjutnya, Adi dan Sugeng menyambut Sunarsih. Mereka berdua mencekik Sunarsih dengan alu. Sementara, Daim kebagian membunuh Sumaryatun.

Lengkap sudah. Lima orang tersebut tewas seketika. Lima orang itu pun menyeret lima tubuh tak bernyawa ke garasi. Mereka memasukannya ke mobil Daihatsu Taft milik korban.

Dari rumah, mobil berisi mayat itu dibawa dua orang (Adi dan Sugeng) ke daerah Songgoriti, Batu. Mobil dan lima jenazah dibuang seakan-akan korban kecelakaan. Malam harinya, ketika kabar kecelakaan tersebut menyebar, Prayit menyiapkan skenario lain.

Sebelum mayat dibawa ke rumah duka, Prayit mempersiapkan rumah Purwanto. Dia membersihkan, menata kursi, dan menyuruh orang-orang untuk mengganti lampu neon.

Anak pertama Purwanto, Haryo Abriyanto, pun datang. Dia tampak terpukul dengan kejadian itu. Prayit sebagai kerabat dekat keluarga itu ikut menenangkannya. Prayit-lah orang pertama yang membuka peti mati para korban. Bahkan, dia masih bisa merekam gambar kedatangan jenazah itu dengan kmera video. (may/eko/ded/fid/ano/aga/ign/pra/al/dan/obi/dri/nw)

About these ads
By renimaldini Posted in Umum

5 comments on “Cerita dibalik eksekusi Sumiarsih-Sugeng

  1. Inilah hukum itu ni. Membunuh dan dibunuh. Tapi, berapa banyak sebenarnya orang yang telah terbunuh oleh sebuah kebijakan? Kebijakan yang diciptakan tidak bijak. Hmmmmmm…. Itulah hidup, me dan di. Sekarang kita semua menunggu, apakah me — atau di —.

    Renimaldini-> Semoga xt tidak termasuk ke dalam me… dan di…

  2. kaget.. trus berfikir kok bisa ya…
    bukan mau mengomentari tulisan di atas.
    tp tadi malam masuk ke wordpres. ke kumpulan blog versi wordpress yang paling cepat tumbuhnya..
    nah tertumbuklah mata ini pada nyanyianrenimaldini. blog ini dianggap wordpress sebagia salah satu blog yang tumbuh paling cepat..
    pertanyaannya : kok bisa ya..
    tp gpp..slamat tuk reni. terus bernyanyi, meski satu sayapnya patah :)

    Renimaldini-> Oh, Anto dirimu kok seperti itu.. Reni juga tidak tahu kok bisa seperti itu…

  3. Ya, saya lihat juga di cerita bersambung Jawa Pos siapa dan mengapa Purwanto dibunuh. Waktu tahun 1988 saja masih SD, tentu juga tidak tahu apa-apa. Lagipula pers jaman Harto tentu akan membredel koran manapun yang menelanjangi kebobrokan sistem hukum pemerintah dan aparatnya, termasuk TNI.

    Sekarang semua tahu persis hingga dialog Purwanto dengan Sumiarsih. Gimana bejatnya Purwanto, suka jajan, buka sendiri rumah bordil, bahkan memeras dan menikam dari belakang hingga Sumiarsih maju-kena-mundur-kena. Suatu tindakan pemerasan dan sewenang-wenang yang sama sekali tidak pantas dilakukan seorang perwira. Tapi, ya begitulah jaman Harto. Bobrok absolut. Seorang yang jahat dapat mem buat orang lain ingin berbuat jahat pula. Saya tidak suka ada cerita bunuh-membunuh, tapi saya setuju orang yang tidak punya nurani disingkirkan. Purwanto juga, andai dia masih hidup, sangat layak dihukum seberat-beratnya.

    Saya kira Hukum Tuhan paling adil, dan bila memang Maha Adil, Purwanto juga pasti telah mendapat ganjaranNya.

    Renimaldini-> kenapa sekarang hobi sekali untuk membunuh, tanpa ada perasaan dan takut akan ada hukuman berat dari Tuhan… Enak aja memmotong umur seseorang dengan cara yang sangat keji…
    Semoga ikejadian ini bisa jadi pembelajaran…

  4. Hmmm alasan membunuhnya cos sumiarsih diperas ma letkol ini… huhuhu orang jahat dibunuh orang jahat .. yaah adil lah ……

    Renimaldini-> Apapun alasan atau motif dibalik pembunuhan tersebut, tetap saja perbuatan tiu tidak boleh dalam agama… Kok bisa ya membunuh orang sekekluarga, padahal masih ada hubungan saudara… Tq udah singgah ke blog Reni ya…

  5. This is the right webpage for everyone who would
    like to find out about this topic. You know so much its almost tough to
    argue with you (not that I really would want to…HaHa).
    You certainly put a brand new spin on a subject which has been written
    about for ages. Great stuff, just excellent!

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s